Pages

Friday, 4 May 2012

Surat Balas Buat Keluarga Anggota Polis

Oleh : Ustaz Rosli Abdul Jabar

Assalamualaikum... Tersentuh hati bila terbaca sebuah warkah daripada seorang anak warga polis yang begitu tersentuh hatinya apabila bapanya seorang anggota polis digelar sebagai anjing oleh beberapa orang peserta Bersih. Hatinya begitu tersinggung kerana bapa beliau telah banyak berkorban demi keamanan negara, tetapi digelarkan dengan panggilan anjing, yang sudah pasti penghinaan itu turut mengheret beliau dengan gelaran sebagai anak anjing.

Dapat saya rasakan betapa pilu dan terhinanya beliau dengan penggilan tersebut. Hati anak manakah yang tidak pilu bila bapa yang disayangi dihina dengan begitu keji. Sebagai seorang anak dan juga seorang ayah sudah pasti saya tidak dapat untuk membendung perasaan apabila dihina dengan begitu rupa. Pastinya jiwa menjadi remuk dan air mata tercurah berderai tanpa boleh tertahan-tahan.

Manusia telah diciptakan oleh Allah memiliki fitrah inginkan kegembiraan, kedamaian, ketenangan dan jiwa yang murni dari segala penghinaan. Bukan sahaja polis tetapi begitu juga peserta bersih, mereka manusia yang memiliki naluri yang sama, kerana semua manusia diciptakan oleh Allah dari unsur yang sama.

Jika pihak polis dan keluarganya tersinggung dengan gelaran anjing yg dilemparkan kepadanya, begitulah juga peserta Bersih yang pastinya lebih hebat tekanan perasaannya. Pihak polis hanya digelarkan sebagai anjing, tetapi mereka diperlakukan seperti seekor anjing, yang seolah-olah mereka bukan seorang manusia, disepak terajang, dipukul tanpa belas kasihan.

Mereka seperti makhluk yang tiada harga lansung pada pandangan pihak polis. Dipukul beramai-ramai, bertubi-tubi bukan sahaja dengan tangan,kaki malahan besi yang dihayunkan ketubuh mereka tanpa belas kasihan, jeritan kesakitan, air mata dan darah yang mencurah tidak sedikit pun melahirkan rasa kasihan belas dihati polis. Mereka memukul dan terus memukul, seperti tercabut perasaan kasihannya, seperti hilang akalnya, bertindak bukan seperti seorang manusia.

Jika keluarga polis tersinggung dengan gelaran anjing, bagaimana pula keluarga peserta Bersih? Bagaimana pula hati ayah ibu yang melahir dan membesarkannya apabila melihat anak yang mereka kasihi disepak terajang, dipukul tanpa belas kasihan? Sudah pasti hancur luluh hatinya, remuk jiwanya, mengalir air mata kesedihan dan kasihan apabila anaknya diperlakukan sedemikian rupa. Bagaimana perasaan seorang isteri apabila suaminya disepak terajang, bagaimana pula hati seorang anak apabila melihat ayahnya yang telah tua dipukul tanpa belas kasihan?

Cuba juga bayangkan apakah perasaan kita sekiranya kita melihat adik,abang atau kakak kita yang sosok tubuhnya melambung dirempuh kereta, menjadi kaku, tak mampu bergerak dengan tubuh berlumuran darah?

Sebagai seorang peserta Bersih, saya tegaskan bahawa tujuan kita adalah untuk menuntut supaya sistem pilihanraya di Malaysia dibersihkan dari segala penipuan. Kami tidak berhajat untuk bertembung dengan pihak polis, kerana polis bukan musuh kami. Kami kehendaki berhimpun secara aman supaya SPR berlaku adil dalam pilihanraya, tetapi BN telah menggunakan pihak polis untuk melakukan provokasi kpd himpunan kami. Polis diarahkan menghalang kami dengan menggunakan kekasaran, polis melepaskan bom asap pemedih mata kepada kami yang tak bersalah. BN gunakan polis, tetapi mereka berlepas tangan. Akhirnya pihak kami dan pihak polis yang bertelingkah.

Kami juga tidak mahu bertembung dengan polis kerana sebahagiannya adalah seagama dan sebangsa dengan kami. Ada juga polis dari kaum keluarga kami. Tetapi pertembungan pasti tidak boleh dielakkan selagi pihak polis tidak bersifat berkecuali, memihak kepada BN. Kami menentang penipuan BN, pihak polis pula mengikut arahan BN supaya menentang kami. Maka pastinya berlaku pertembungan.

Saya menyeru agar kita semua berlapang dada, bermuhasabah dan beriltizam untuk memilih pemerintah yang adil dan jujur dalam melayani seluruh rakyatnya. Kakitangan kerajaan seperti polis tidak digunakan untuk kepentingan politik tetapi berkhidmat untuk rakyat. Saya yakin pada ketika itu tidak ada polis yang digelarkan dengan anjing, dan juga tidak ada polis yang menyepak rakyat seperti anjing. Saya sangat yakin hubungan polis dan rakyat akan lebih baik dan imej polis akan pulih tanpa BN.

Akhirnya, jika polis ingin supaya peserta Bersih memohon maaf kerana menggelarkannya sebagai anjing, pihak polis juga mesti memohon maaf kepada peserta Bersih kerana memperlakukan mereka lebih daripada anjing...



1 comment:

Nurul Iman said...

Assalamualaikum. Pergi perhimpunan Bersih ke aritu?