Pages

Friday, 28 September 2012

Isu Menjawab Kiriman Salam Yang Salah



Ramai yang membesarkan isu menjawab kiriman salam sejak kebelakangan ini. Ianya dipost dari facebook ke facebook, berbunyi lebih kurang begini:

"Bila ada orang kirim salam, menjawab: Waalaikumussalam adalah salah. Sepatutnya, waalaihissalam atau waalaihassalam kerana yang berikan salam tiada di hadapan kita."

Sebenarnya, ada kesilapan yang besar di dalam 'pembetulan' ini.

Menjawab Waalaikumussalam adalah BETUL sebenarnya, kerana makna 'waalaikumusalam' adalah 'kepada kamu semua salam/sejahtera'. Maka kamu semua ini hakikatnya termasuk pemberi kiriman salam, dan yang mengirimkan salam.

Bila yang memberi salamnya adalah seorang, pun pakai waalaikumussalam, kerana 'kum' di situ, walaupun jama'(untuk ramai), tetapi ianya adalah tanda penghormatan kepada yang memberikan salam. Antara tradisi arab apabila memuliakan seseorang atau sesuatu, dia akan menjama'kannya. Sebab itu Allah SWT sendiri apabila membahasakan diriNya, kadangkala Dia membahasakan diriNya sebagai 'kami'. Bahasa inggeris panggil, 'the royal We'.

Maka, Waalaikumussalam adalah suitable untuk pelbagai situasi. Sama ada jawab salam direct, mahupun jawab kiriman salam.

Tak perlu nak pening-pening sangat nak waalaika, waalaiha, waalahi, waalaihu dan segala bagai.

Ini menyukarkan orang yang tak tahu Bahasa Arab, dan orang awam.

Melainkan BERDOSA, baru kita kecoh.

Selagi benda itu tak berdosa, dan tak ada masalah bila buat, maka tak payahlah kecoh sangat.




Oleh : Hilal Asyraf (status facebook beliau)

No comments: